Katering Tanpa Mama

Pagi ini, bukan  minggu biasa, yupz karena mama dan abah udah hampir 1 minggu keluar kota karena kakak sepupu yang paling cantikk Ka Eka menikah, Barakallah buat kakakku semoga menjadi keluarga Sakinah Mawaddah wa Rahmah. Aaminn. jadi ingat saat dulu, iya dulu banget banget saat SD deh, saat diri ini unyu-unyu nya, hahahha ^^ kakak ku yang ini mengayuh sepeda pulang dari Mts, singgah *berhenti di warung kami, yup kebetulan mama dulu jualan ice cendol, mie goreng, nasi kuning dll, rame dunk warungnya because rumah kami sebelahan dengan langgar, so rame pasti sama anak-anak yang belajar ngaji. eits tu kan mau nulis apa eh cerita apa.

but,ni kolom terserah gue, tiap orang kan bebas mau nulis apa aja, dan setiap perkataan, perbuatan pasti akan di pertanggungjawabkan dihadapanNya (astagfirullah… harus slalu mawas diri nih)

oke, kembali ke pokok cerita.
yah klo babe keluar kota gak pape, lah ini mama, MAMA … MAMA … ya iyalah beliau Chef nya Katering Husna, ya beliau yang mencicip rasa dan menaruh bumbu, jika masakan yang aku buat kurang pas. dan ketika mau pergi dengan santainya mama bilang ‘Mama kan gak di bayar oleh Aa, ngapain mama bantu, pikirin aja sendiri’ dan berlalu meninggalkan anaknya yang takut dengan menu masakan,  “Ma, lemari yang mama mau bulan depan Aa beliin, maaa … maa .. ” berlari mengejar mama, tetapi mama hanya menoleh dengan muka kemenangan.  (T-T)”

hehehehe terlalu di dramatisir yah … ya begitulah …
Eits di mulailah perjuangan minggu tanpa mama, memasak dan membuat racikan sendiri, masak masak sendiri nyuci nyuci sendiri, serba sendiri deh, harus ekstra tenaga dan waktu klo kaga bisa kesiangan ngantar katering ^8^

hari pertama tanpa mama, katering libur because tetangga depan rumah meninggal, tepat di depan rumah, mana mungkin aku sibuk katering sedang didepan orang sibuk ngurus pemakaman. akhirnya di liburkan …

hari kedua, katering dimulai, perjuangan sendiri pun di mulai, “Aa … aa gak sendiri ada ulun” tetiba suara nongol, hahaha adek ku yang sibuk kuliah nyahut. iya ada dia, tapi gak bisa di ngarepin, dia mah sibuk sama urusan sendiri, “apa kata aa? lun sibuk sendiri? aa ulun kan kuliah, banyak tugas bla bla bla ….”

oke stop. adek ku yang paling ganteng ini yang bantu,tapi dikit.

sukses masakan hari kedua, bahagia, siap-siap ngantar, naek motor, eh tetiba Ratna bangun, yupz hari kedua ratna nginap di tempatku, untuk menemani ku #hedeh bukan menemani, tapi tidur aja, ah kasian temen ku ini hidup membuatnya lelah dan tertidur lelap.
“Bu, aku ikut ngantar” sapanya yang masih mengumpulkan nyawa.
“Oke, buruan”
“Gak jadi deh, aku mau pulang aja”
“Bantulah Bu”

“Bolehlah”

oke berangkat … akhirnya kami berangkat  naek motor mio biru yang udah lama ku tinggalkan gegara si merah, hihihi …. dan dan dan …. mio biru ngambek, ditengah jalan di berhenti, tau kenapa? bensin dikeluarkannya, ahhhhhrgggg bocor, semua bensin yang ada di motor keluar, dan biru pun tak mau jalan. akhirnya nelpon ading kesayangan. (tu kan butuh ulun sahutnya). dia bawa motornya ngejemput kami yang melongo di pinggir jalan bersama rantangan, ratna bawa motor ading pulang ke rumah ngambil motornya, ading dorong si biru ke bengkel, gue nunggu rantangan di pinggir jalan yang tiap kali angkot lewat pasti nanya “Mau kemana Bu?” dan nunggu Mas endut buat bantu ngantar katering, so akhirnya hari kedua terlewati dengan SUKSES makan nasi rendang di mesjid Al Husna. sekalian melepas rindu dengan mesjid ini.

oke …
Hari ketiga, Katering di Liburkan, tau kenapa? kenapa? hayo kenapa? ya itu gegara si biru gak bisa hidup, dan gue lembur kerja ampe jam 2 subuh, akhirnya bangun kesiangan jam 5 gue bangun, ini telat banget bro, harga di pasar sayur udah pada mahal, motor gak ada, akhirnya di LIBURKAN

Hari ke empat, sukses rantangannya ya eyalah kasian kan klo di liburkan, si biru juga udah balik dari rumah sakit*Bengkel* akhirnya masak dengan PeDe, dan ternyata menu hari ini Pecel Sayur + Ikan Goreng Sambal + Sambal + oseng T2’TempeTerong sukses, katanya sambal pecelnya enak. oke mulai pede sama masakan sendiri.

Hari ke lima, sukses alhamdulillah lancar, cuma gagal pada tumis, gue sadar klo masalah tumis pare, gue udah mencoba berbagai cara biar gak pahit, tapi tetep aja pahit, memang deh pare ini #eh alhamdulillah lancar, dan mulai terbiasa masak tanpa mama.

Hari ke enam, besok … masak apa yah?
liat aja besok

Palangkaraya, Jumat’30 Okt 2015
Gue Rindu Masakan Mama
Anak yg ditinggal mama pulkam
Aa _ PujjaSariPurnama
di Sela Kerjaan Kantor

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s