Lelah itu Nikmat

Lelah itu Nikmat

Banyak orang yang mengeluh dengan kelelahan yang ia dapatkan setiap harinya. Seolah-olah hanya dia lah manusia yang paling lelah di dunia. Oya waw

Kebanyak orang saat lelah tingkat emosinya tinggi, jadi hati-hati jangan mendekat apalagi yang sudah keliatan garang nya, hehehe bisa di terkem eits terkam nya kamu. kabuurrrrr

LELAH, tentu dialami setiap orang. Bisa karena setumpuk kerjaan yang menguras stamina dari sore hingga pagi, dari malam hingga pagi hmmm atau dari pagi sampai sore, full dech, kerja keras yang sangat sangat keras lebih keras dari pada kayu. (masa?). itu klo dari sisi para pekerja. Dari mahasiswa atau pelajaran hmmm yang ini jangan ditanya klo udah yang namanya tugas sekolah atao kuliah buanyakkk siap siap kejar2 tu ma tugas yang akhirnya muncul si Lelah. Dan ngeluhnya tingkat dewa.. Tul gak?

Usut punya usut si lelah ini kalau udah datang menyapa maka siap-siap dia akan bawa temannya yaitu

hayoo siapa yang bisa nyebutin ?

“saya.. saya… saya” .

Hah -0- suara siapa itu.. ngaku dech

Oalah… ternyata si uyit toh.

Apa uyit jawabannya
(dengan pede bak seperti presiden yg lagi pidato kenegaraan uyit menjawab)

Begini ya (hem hem) temannya si lelah adalah si lesu, si lunglai, si lemas dan si si si an lainnya…
(tepuk tangan)

Prok..prok..prok..

Bener apa kata si uyit tadi kawan bahwa teman nya si lelah adalah si lesu si lunglai si lemas dan si bête, gak percaya??? Tanya aja ma si lelah.. tu datangin aja si lelah lagi mojok makan pentol. Ckckck

Sekarang kita kembali ke masalah si lelah. Lelah ini muncul nya kan tadi udah di jelasan di atas. Nah, gimana caranya agar si lelah ini dapat kita nikmati… ingat DINIKMATI, gimana caranya????
mari kita berpikir sejenak, untuk memulai berpikir maka kita awali dengan doa kemudian pegang kepala, arahkan pandanganmu ke depan, katakan dalam hati ‘ gimana lelah itu nikmat’
sudah di praktekkan, ayo yg belum mulai. Di tunggu mikir nya selama 3 detik

1

2

3

Apa hasilnya?

Bingung yach… ya udah yukk qt sama2 mikir

Coba bayangkan !!

“Apa yg di bayangkan” seru si uyit

Oalah ya ya ya

Kita bisa membayangkan sesuatu jika kita pernah melihat sesuatu ya gak.

“sesuatu” sela si uyit

Maaf maaf uyit, dari tadi nyahut melulu , sana sana ke pasar aja …

&#@%8

Begini..

Pernah liat Ayah yang bekerja banting tulang- bukan tulang ayam, tulang sapi ato tulang kambing apalagi tulang ikan ya- tapi maksudnya di sini bekerja dengan keras untuk mendapatkan uang agar bisa menyediakan kebutuhan keluarganya.

Liat tu para pekerja bangunan, ampe keringatnya menetes tes tes klo di kumpulan bisa satu ember, ato abang bakso yg jalan keliling kampung sambil teriak ‘ bakso… bakso… bakso’, ato lagi seperti amang angkot yg slalu keliling kota nyari tumpangan setiap hari dll, mereka itu semua tentu lelahnya bertingkat-tingkat di bandingkan kita yg mahasiswa yg hanya Cuma tugas aja yg di gandrungin, ya gak?

Trus ibu kita, gimana lelah nya ibu saat bangun harus pagi-pagi untuk menyiapkan semua kebutuhan kita seperti makan minum dll, dan ibu pun yang mengurus semua pekerjaan  rumah. Ketika kita pulang ke rumah, rumah udah bersih kinclong dech.. makanan udah di sediain, trus lagi ibu menjadi orang yang terakhir tidur klo malam, karena pasti ibu mengecek semua yang di rumah udah pada beres belum. Klo kita pikir pasti lelah bukan?

Nah, dari 2 contoh itu aja udah cukup kan? Klo gak cukup mikir sendiri ya contoh lainnya.

ayah dan ibu pasti lelah, tapi pernah gak mereka berkata atau ngeluh dengan kelelahannya?
TIDAk kan?, karena apa kenapa mereka malah tidak merasa lelah padahal seharusnya lelah. Kenapa ayo?

Ada yang bisa jawab?

Ayo Uyit kenapa?? Heh. Mana si uyit… _nengok kiri kanan cari uyit_

Karena uyit gak ada kita jawab sama-sama

Karena..
menerut mereka lelah itu nikmat….

Nikmatnya kenapa? Si lelah ini akan terasa nikmat saat si lelah muncul ketika kita sudah melakukan hal yang berharga bagi orang lain atau membuat orang lain bahagia. Contohnya kaya ayah, paman pentol, abang bakso dll yang mengubah lelahnya menjadi nikmat tersendiri sehingga tidak terasa si lelah malah si nikmat yang muncul.  Mereka bekerja karena sadar ada anak2 mereka yg menanti dengan senyuman ketika mereka datang, lelah mereka terlupakan karena saat kebutuhan keluarga bisa mereka penuhi.
Ibu pun seperti itu lelahnya gak berasa lagi sis karena lelah ini jadi nikmat tersendiri saaat kita bisa menikmari segala yang sudah dilakukan ibu, makanya slalu bilang makasih pada ibu dan jangan  cemberut lagi dunk… kaya si uyit tu.

Uyit kenapa cemberut?

“habisnya uyit di cuekin… huhu, uyit di tinggalin penjelasannya, kan tunggu uyit baru jelasan nanti uyit gak ngerti..huhuhuhu..”

Sabar… sabar… itu kan hanya penjelasan c_o_n_t_o_h

Lanjut aja ya uyit

Gimana teman-teman udah pada paham semua, kenapa bisa lelah jadi nikmat?

Sederhanyanya kita akan menikmati keluhan kita dengan sangat sangat nikmat saat kita sadar pekerjaan yang membuat kita lelah akan membuat diri kita dan orang lain bahagian. Apa yang kita lakukan gak akan membuat kita lelah walaupun seharusnya lelah tapi karena kita senang dan sadar apa yang kita lakukan bermanfaat n berguna, maka nikmatilah lelah itu.

Bagaimana pendapat kalian?

jangan lupa SSS (S3)

Salam Senyum Semangat

Palangkaraya, 26 Maret 2015

Jiwa yang belajar menikmati lelah

Hunyu_HusnAndalusia/PujjaSariPurnama

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s